Hujan Meteor Draconid

Assalammualaikum, Selamat datang di Kelas IPS. Disini Ibu Guru akan membahas tentang pelajaran Geografi yaitu Tentang “Meteor Draconid“. Berikut dibawah ini penjelasannya:

Fenomena-Hujan-Meteor-Draconid

Dulu, hujan meteor ini dikenal dengan nama Giacobinids. Ini adalah hujan meteor yang berasal dari Comet 21P / Giacobini-Zinner. Memang, sebagian besar hujan meteor dinamai menurut konstelasi tempat mereka bersinar, bukan dari komet asalnya. Namun, Draconide memiliki alias turunan komet untuk memperingati bagaimana manusia bisa memahami fenomena meteor.

Komet tersebut ditemukan pada 20 Desember 1900, dengan siklus 6,6 tahun. Terakhir saya melihatnya adalah 11 Februari 2012, tapi akan datang lagi pada 10 September 2018. Diameter komet ini diperkirakan 2 km. Tiga belas tahun kemudian, nama Zinner ditambahkan di belakangnya. Pada saat itu, para astronom percaya bahwa meteor dan komet saling terkait, jadi mereka berusaha menghubungkan berbagai komet dengan pameran meteor yang spektakuler.

Hujan Meteor Draconide Oktober dinamai menurut konstelasi Draco, yang bersinar dari mulut naga. Konstelasi ini berada di bagian utara bumi. Oleh karena itu, berbeda dengan hujan meteor Eta Aquarid, hujan meteor ini memanjakan para penggemar hujan meteor di belahan bumi utara seperti Amerika Serikat, Kanada, Eropa, dan Asia Utara.

Draconide terlihat dari 6 hingga 10 Oktober, dengan puncaknya pada 8 Oktober. Kecepatannya lumayan lambat, 20km / detik. Draconides paling baik dilihat pada sore hari segera setelah matahari terbenam di langit malam yang gelap. Hujan meteor ini biasanya sangat tenang dan Anda hanya dapat melihat 5 meteor per jam. Namun, saat naga terbangun, jumlah pancaran meteor per jam bisa meningkat drastis.

ZHR dari hujan meteor ini bervariasi, namun pada tahun 1933 dan 1946, AHR dapat mencapai ribuan meteor per jam. Ledakan hujan meteor ini terjadi saat Bumi berada di kawasan tebal yang penuh dengan puing-puing komet. Misalnya ledakan mendadak terjadi pada tahun 1998 dan memuncak lagi pada tahun 2005. Pada tahun 2011 juga terjadi ledakan besar yang bisa dilihat oleh semua orang di bumi, padahal bulan bersinar terang dan hujan meteor masih terlihat. Pengamat Eropa mengatakan 600 meteor terlihat pada saat itu. Pada 2012, radar menangkap 1000 meteor dalam satu jam.

Artikel Terkait:  Daerah Penghasil Aluminium

Bagaimana meteor Draconide jatuh ke jumlah yang tidak terduga? Mengapa Anda mengalami hujan deras dalam satu tahun dan tidak begitu banyak di tahun lain?

Jawabannya, Komet Jacobini Sinar tahun 2011 berada di titik terdekat dengan Matahari (Perihelion). Meteor adalah puing-puing yang dipancarkan oleh komet, jadi jika sumber komet cukup dekat dengan Matahari, maka akan menyebabkan banyak erosi.

Ini tidak selalu terjadi. Ketika komet kembali pada tahun 1998, hujan meteor Draconids yang jatuh pada tahun itu cukup rendah. Sebanyak 100 meteor per jam. Di sisi lain, prediksi jatuhnya meteor selalu akurat dan tidak merata di seluruh bagian bumi. Pada tahun 2018, bulan baru akan muncul saat Draconide bersinar. Dengan kata lain, Anda dapat dengan jelas melihat hujan meteor ini. Namun, belum ada prediksi soal ledakan tahun ini.

Dimanapun Anda berada, meteorit ini terlihat sangat bagus bahkan pada sore hari sebelum dan sesudah matahari terbenam. Namun tentunya mereka yang tinggal di belahan bumi selatan akan sedikit kesulitan melihat Draconide. Konstelasi ini hanya muncul di belahan bumi selatan dalam waktu yang singkat. Anda mungkin melihatnya di puncak hujan meteor.

Orang yang tinggal di belahan bumi selatan dekat ekuator mungkin sedikit beruntung. Cari Rastaban dan Eltanin di langit berbintang, dekat ufuk utara pada malam awal Oktober. Senja adalah kesempatan terakhir untuk melihat kepala naga itu. Ini karena konstelasi Draco menghilang saat fajar.


Mendengarkan aktivitas meteor

Pada tahun 2011, seorang teman di Amerika Utara tidak dapat melihat hujan meteor Draconide secara langsung akibat puncak hujan meteor pada siang hari. Tapi mereka bisa mendengar draconide di radio.

Artikel Terkait:  Materi Angin Tornado

Lintasan emisi yang dihasilkan sekecil partisi debu yang dihamburkan oleh komet yang menyisir atmosfer bumi dengan kecepatan 19 km / detik, sehingga memancarkan gelombang radio yang efektif. Ini menghasilkan suara yang jauh dari sinyal radio, yang untuk sementara dibatalkan oleh jejak ion yang disebabkan oleh meteor ini. Mereka terdengar seperti “peniti” atau peluit.

Michael Boschat dari Halifax di Nova Scotia mendengarkan Draconids melalui antena dan menerima gelombang TV analog 67,24MHz. 14:00 waktu setempat. Ia mendengar bahwa 34 meteor telah lewat, namun setelah 3 jam jumlah sinyalnya bertambah menjadi 105 meteor. Tak lama kemudian, kegiatan pun berakhir.


Fenomena Hujan Meteor Draconid yang Tertangkap Kamera

  • Foto ini diambil oleh Peresorel pada Oktober 2011. Pada saat itu diperkirakan akan ada lebih banyak draconide dibandingkan tahun sebelumnya, namun jumlah meteornya cukup terbatas karena adanya bulan purnama di sepanjang jalan.

Meteor-Draconid

  • Penampakan Komet Jacobini Ziner ditangkap oleh teleskop Kit Peak 0.9m pada tahun 1998. Komet tersebut menciptakan jejak debu dan puing-puing yang melewati bumi, menciptakan hujan meteor draconide.
    Meteor Draconide

Komet-Jacobini-Ziner

  • Gambar indah ini memadukan hujan meteorit dan aurora borealis di Greenland. Fotografer Ed Stockard berkata: Kegelapan datang sangat cepat setelah meteor jatuh. Di belahan bumi utara, dekat kutub, kegelapan tidak datang secepat di ekuator. Ini karena matahari sedang menyisir secara horizontal di area ini. Meteor Draconide, di sisi lain, tidak terlihat, tetapi menawarkan pemandangan aurora yang spektakuler. Di foto ini Anda bisa melihat beberapa garis yang diduga meteor. ”
    Draconide

Hujan-Meteor-Draconid

  • Panorama indah diambil oleh fotografer bernama Sean Parker. Menunjukkan bintang terang Vega. Tidak jauh dari sana ada naga Draco. Draco adalah titik pemancar cahaya dari hujan meteor Draconide. Foto ini diambil pada tahun 2013 saat sedang mandi meteor di Taman Nasional Saguaro, Arizona.
    panorama-draconid-meteor
Artikel Terkait:  Pengertian Awan Panas

Hujan-Meteor

  • Jesper Gronne dari Sirkeborg, Denmark membuat gambar Hujan Meteor Draconide ini pada Oktober 2011 menggunakan lensa fisheye.

Hujan-Meteor-2


Demikian Penjelasan Pelajaran IPS-Geografi Tentang 5 Fenomena Hujan Meteor Draconid Beserta Gambarnya Lengkap

Semoga Materi Pada Hari ini Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi, Terima Kasih !!!


Baca Juga :